Cek Fakta: Salat Berjarak yang Diimbau Pemerintah Dikabarkan Ikuti Rezim Komunis Tiongkok

- 8 Juli 2020, 14:13 WIB
SUASANA jelang salat Jumat.* /ANTARA/

PR DEPOK - Beredar unggahan foto di media sosial Facebook yang memperlihatkan orang-orang tengah bersujud layaknya ibadah salat dengan menjaga jarak.

Unggahan foto itu juga mengklaim bahwa aturan menjaga jarak saat beribadah terutama salat sebagai aturan dari rezim komunis Tiongkok.

Foto tersebut dibagikan oleh akun Facebook Roni Situmaeng yang diunggah pada Senin, 29 Juni 2020 dengan menuliskan narasi sebagai berikut.

Baca Juga: Pengemudi Ojol Diizinkan Kembali Bawa Penumpang, Wali Kota Depok Angkat Bicara

"TAHUKAH KALIAN SEMUA WHAI UMAT ISLAM. INILAH CARA REZIM BERBASIS PKI DAN ANTEK CHINA KOMUNIS TIONGKOK MERUSAK IBADAH UMAT ISLAM YANG SESUNGGUHNYA. SADARLAH KALIAN MULAI SEKARANG SHOF SHOLAT KITA RAPATKAN KEMBALI, JANGAN LAGI IKUTI ATURAN KOMUNIS??," tulis narasi tersebut.

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dalam situsnya melaporkan sebagaimana dikutip Pikiranrakyat-depok.com Rabu, 8 Juli 2020 bahwa foto yang diklaim akun Facebook Roni Situmaeng adalah salah.

loading...

Fakta sebenarnya adalah salat berjarak merupakan imbaun protokol kesehatan yakni social distancing.

Baca Juga: WHO Siapkan Pedoman Penularan Covid-19 Terbaru yang Terbit dalam Waktu Dekat

Protokol kesehatan itu juga telah diterapkan di berbagai negara di dunia yang mayoritas berpenduduk Islam serta sudah sesuai kaidah Fikih Islam.

Menurut laporan Saudi Press Agency, hal tersebut pun dilakukan di Arab Saudi, di sejumlah masjid yang dimulai pada 31 Mei 2020.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: Kominfo


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

Zona Priangan

Conte Incar Smalling

14 Agustus 2020, 21:45 WIB
X