Update Gempa Afghanistan: Proses Evakuasi Terkendala, Jangkauan Jaringan Terlalu Lemah

- 23 Juni 2022, 18:09 WIB
Pihak berwenang Afghanistan mengaku masih berjuang mencapai daerah terpencil untuk proses evakuasi warga akibat gempa.
Pihak berwenang Afghanistan mengaku masih berjuang mencapai daerah terpencil untuk proses evakuasi warga akibat gempa. /Afghan Red Crescent Society via Reuters.

PR DEPOK - Pihak berwenang Afghanistan masih berjuang mencapai daerah terpencil untuk proses evakuasi warga akibat gempa setelah mengalami kendala, hingga Kamis, 23 Juni 2022.

Jubir Komandan Militer Taliban di Provinsi Paktika, Mohammad Ismail Muawiyah mengungkapkan kendala pihaknya menjangkau terpencil dalam upaya evakuasi warga korban gempa.

"Jaringan terlalu lemah, kami sedang berusaha mendapatkan info terbaru," tutur dia, sebagaimana dikutip Pikiranrakyat-Depok.com dari Reuters.

Baca Juga: Tandingi Rusia di Medan Perang, Ukraina Minta Sekutunya Percepat Pengiriman Senjata Berat

Diketahui bersama, gempa yang terjadi di Afghanistan pada awalnya telah menewaskan 1.000 dan 600 orang berhasil diselamatkan meski terluka.

Namun menurut data terbaru, jumlah korban terluka naik menjadi 1.500 orang. Sementara 3.000 rumah hancur.

Angka kenaikan jumlah korban tersebut membuat bencana alam ini menjadi bencana yang mematikan bagi Afghanistan dalam 2 dekade terakhir.

Menurut informasi Pusat Seismologi Eropa-Mediterania (EMSC), gempa sebelumnya pernah melanda Afghanistan pada tahun 2022 silam.

Baca Juga: Profil Rima Melati, Sempat Idap Kanker Payudara hingga Meninggal Dunia Hari Ini di Usia 82 Tahun 

Kabarnya, Kota Gayan mengalami kerusahan hebat lantaran dekat dengan pusat gempa yang mengguncang Rabu, 22 Juni 2022 kemarin.

Halaman:

Editor: Ramadhan Dwi Waluya


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

x