Beda dengan Pernyataan Pejabat Lebanon, Donald Trump Klaim Ledakan Beirut Seperti Serangan Bom

- 5 Agustus 2020, 14:00 WIB
SUASANA pasca ledakan di Pelabuhan Beirut, Lebanon yang terjadi pada Selasa, 4 Agustus 2020.* //AFP

PR DEPOK - Presiden Amerika Sekitat (AS) Donald Trump menyebut ledakan dahsyat yang terjadi di Pelabuhan ibu kota Lebanon, Beirut seperti serangan bom.

Anggapan Trump itu didasari oleh laporan militer AS.

"Saya bertemu dengan sejumlah jenderal dan mereka mengatakan merasa ledakan itu bukan akibat insiden kecelakaan kerja. Mereka memandangnya sebagai sebuah serangan. Seperti bom atau lainnya," katanya, sebagaimana dinukil Pikiranrakyat-depok.com dari situs Kantor Berita Reuters, Rabu, 5 Agustus 2020.

Baca Juga: Saksi Mata Ceritakan Detik-detik Ledakan di Lebanon Saat Sedang Mancing 

Kendati Donald Trump mengatakan hal itu, ia tidak mengklarifikasi jendral mana yang telah ia temui.

Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri AS dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa insiden itu sebagai "ledakan", seperti yang diklaim Pentagon.

"Kami menyadari ledakan itu dan khawatir akan hilangnya nyawa akibat ledakan dahsyat itu," kata Pentagon dalam sebuah pernyataan.

Dua pejabat AS,mengatakan tidak jelas di mana Donald Trump menerima informasinya, tetapi informasi awal itu tampaknya tidak menunjukkan bahwa ledakan itu adalah serangan.

Baca Juga: Ledakan Besar di Beirut Hancurkan Pelabuhan Utama, Timbulkan Kekhawatiran Kehancuran Ekonomi Lebanon 

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X