Prihatin Investasi Miras Dilegalkan, Anwar Abbas: Bangsa Ini Seakan Objek Eksploitasi Demi Keuntungan Besar

- 28 Februari 2021, 16:29 WIB
Waketum MUI, Anwar Abbas tanggapi soal industri investasi miras diizinkan.
Waketum MUI, Anwar Abbas tanggapi soal industri investasi miras diizinkan. /ANTARA FOTO/Anom Prihantoro.

PR DEPOK- Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Anwar Abbas mengomentari terkait kebijakan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang membuka izin investasi industri minuman keras di Provinsi Papua.

Anwar Abbas mengaku kecewa dengan kebijakan itu. Pasalnya, dengan kebijakan itu, industri miras dapat menjadi ladang investasi asing, domestik, hingga diperjualbelikan secara eceran.

Kebijakan dari industri miras ini tertulis di dalam Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 Tahun 2021 dan mulai berlaku per tanggal 2 Februari 2021.

Baca Juga: Sebut Nurdin Abdullah Nyasar di PDIP, Rocky Gerung: Khianati Rakyat Buat Balikin Uang Tiket Gubernur 

Anwar Abbas menilai kebijakan perizinan industri miras ini tak lagi melihat aspek kebaikan untuk kehidupan masyarakat luas.

Lebih lanjut, Anwar Abbas menilai kebijakan ini hanya diperhitungkan dari aspek investasi semata, dan manusia dianggap sebagai objek demi keuntungan.

“Saya melihat dengan adanya kebijakan ini, tampak sekali bahwa manusia dan bangsa ini telah dilihat dan diposisikan oleh pemerintah dan dunia usaha sebagai objek yang bisa dieksploitasi demi keuntungan yang sebesar-besarnya bagi kepentingan pemerintah dan dunia usaha,” ujar Anwar Abbas seperti dikutip Pikiranrakyat-Depok.com.

Baca Juga: Heran Kerumunan Jokowi di NTT Masih Diributkan, Sohibul Iman: Ayo Siuman Semua, Jangan Mimpi Macam-macam!

Menurut Anwar Abbas, bangsa saat ini telah kehilangan arah karena tidak jelas lagi apa yang menjadi pegangan bagi pemerintah.

Halaman:

Editor: Ramadhan Dwi Waluya


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X