KPK Pecat Pegawai yang Curi Emas Rampasan Korupsi, Tumpak Panggabean: Ini Tindak Pidana, Langgar Kode Etik

- 8 April 2021, 15:36 WIB
Gedung KPK. /Pikiran Rakyat/Amir Faisol.

PR DEPOK - Seorang pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berinisial IGAS diberhentikan secara tidak hormat karena terbukti mencuri emas seberat 1.900 gram yang merupakan barang rampasan dari perkara korupsi.

Ketua Dewan Pengawas KPK, Tumpak H Panggabean, di Gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK mengatakan, karena pegawai KPK itu terbukti bersalah, maka harus dihukum berat.

"Oleh karena itu, majelis memutuskan bahwa yang bersangkutan perlu dijatuhi hubungan berat, yaitu memberhentikan yang bersangkutan dengan tidak hormat," kata Tumpak H Panggabean di Gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK pada Kamis 8 April 2021 sebagaimana dikutip Pikiranrakyat-Depok.com dari Antara.

Baca Juga: Tuding Najwa Shihab Provokasi Soal Kehadiran di Baiat ISIS Makassar, Munarman: Itu Pertanyaan Jebakan!

Panggabean menjelaskan, tersangka IGAS merupakan anggota satuan tugas (satgas) yang ditugaskan menyimpan dan mengelola barang bukti pada Direktorat Labuksi KPK.

Akan tetapi, karena telah melakukan aksi pencurian, tersangka dalam dua minggu ini telah disidang KPK terkait pelanggaran kode etik.

Berdasarkan penyelidikan, KPK menemukan bahwa cukup banyak barang bukti yang dicuri pelaku.

Baca Juga: Gugat AHY Ganti Rugi Rp100 Miliar, Rahmad: Dipungut dari DPC-DPD Selama 4 Tahun, dalam Hati Pasti Ngomel!

"Barang bukti itu jumlahnya cukup banyak ada empat, kalau ditotal semua bentuknya adalah emas batangan. Kalau ditotal semuanya emas batangan itu adalah 1.900 gram, jadi kurang 100 gram dua kilogram," katanya.

Halaman:

Editor: Ahlaqul Karima Yawan

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X