Unjuk Rasa di Hari Kartini, Puluhan Buruh Kenakan Baju APD Hasmat Datangi Mahkamah Konstitusi

- 21 April 2021, 13:50 WIB
Sejumlah buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja.
Sejumlah buruh yang tergabung dalam Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja. /ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj./

PR DEPOK – Tepat pada Hari Kartini, para buruh melakukan aksi unjuk rasa di sekitar Gedung Mahkamah Konstitusi.

Diketahui ada sekitar 50 hingga 60 buruh gabungan dari Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) dan Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) sejak pukul 11.15 mulai bergerak menuju Gedung Mahkamah Konstitusi.

Presiden KSPI Said Iqbal mengatakan, unjuk rasa yang bertepatan dengan Hari Kartini ini akan diikuti oleh 10 ribu buruh dari 1.000 pabrik di 24 provinsi dan 150 kabupaten/kota mulai pukul 9.00-12.00 WIB.

Baca Juga: Muhammad Zohri Masuk Jajaran Tokoh Muda Asia Terbaik Versi Forbes, Awalnya Tidak Tahu Mengenai Majalah Ini

Aksi unjuk rasa juga akan digelar di depan kantor gubernur, bupati, dan wali kota setempat, hingga pabrik-pabrik buruh.

Tidak hanya itu, menurutnya para buruh lainnya melakukan unjuk rasa secara virtual.

Lebih lanjut, Said Iqbal menyebutkan, unjuk rasa ini adalah aksi lanjutan mereka untuk menolak Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja (CK).

Mereka melakukan unjuk rasa karena bertepatan dengan sidang pertama uji formil UU Cipta Kerja yang digelar di Mahkamah Konstitusi, pada Rabu sekitar pukul 11.00 WIB.

Baca Juga: 5 Film Korea Bernuansa Kelam yang Direkomendasikan, Salah Satunya The Call yang Diperankan Park Shin Hye

Halaman:

Editor: Yunita Amelia Rahma

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X