Kritik Program Food Estate yang Akibatkan Banjir di Kalteng, Tamrin Tomagola: Rezim Brutal Penyengsara Rakyat!

- 9 Desember 2021, 15:16 WIB
Sosiolog UI, Tamrin Tomagola kritik pemerintah soal program food estate yang mengakibatkan rusaknya hutan dan banjir.
Sosiolog UI, Tamrin Tomagola kritik pemerintah soal program food estate yang mengakibatkan rusaknya hutan dan banjir. /ANTARA/Nanien Yuniar

PR DEPOK - Sosiolog Universitas Indonesia (UI) Tamrin Tomagola baru-baru ini memberikan kritik terhadap program food estate pemerintah.

Program yang salah satunya dilakukan di Kalimatan Tengah tersebut dikabarkan telah mengakibatkan hutan Gunung Mas rusak.

Hal itu lantas merugikan warga setempat dengan terjadinya bencana banjir yang menggenang di sejumlah desa sekitar Gunung Mas tersebut.

Baca Juga: Jeff Smith Ditangkap karena Kepemilikan Narkotika LSD, Polisi Ungkap Harga Barang Haram Tersebut

Menanggapi itu, Tamrin Tomagola tampak geram dan menyebut pemerintahan saat ini sebagai rezim yang brutal karena merusak hutan.

Kemudian dengan adanya bencana banjir akibat deforestasi tersebut, ia juga menilai pemerintahan Presiden Jokowi saat ini sebagai rezim yang menyengsarakan rakyat.

Cuitan Tamrin Tomagola.
Cuitan Tamrin Tomagola. Tangkap layar Twitter @tamrintomagola.

"Rejim brutal perusak hutan dan penyengsara rakyat Kalimantan Tengah," kata Tamrin Tomagola seperti dikutip Pikiranrakyat-Depok.com dari akun Twitter @tamrintomagola pada Kamis, 9 Desember 2021.

Baca Juga: 6 Manfaat Madu untuk Kesehatan Tubuh, Salah Satunya Bisa Meredakan Batuk

Halaman:

Editor: Wulandari Noor

Sumber: Twitter @tamrintomagola ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network