Khawatir Tertular Virus Corona, Tenaga Medis Ditolak Tetangga Tempat Tinggalnya

- 25 Maret 2020, 15:17 WIB
Tenaga medis Puskesmas terpaksa gunakan jas hujan saat tangani pasien.* /Twitter @amosloranto

PIKIRAN RAKYAT - Penyebaran virus corona di Indonesia semakin hari terus alami peningkatan.

Seperti diberitakan sebelumnya oleh pikiranrakyat-depok.com hingga Selasa, 24 Maret lalu Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19, Achmad Yurianto melaporkan jumlah kasus warga yang positif terpapar pandemi yang berasal dari Wuhan, Tiongkok ini di tanah air mencapai 686 kasus.

Kasus positif virus corona bertambah menjadi 107, dengan angka kematian bertambah 7 dengan total 55 orang.

Baca Juga: Puskesmas Kalimulya Siapkan Dokter untuk Layanan Konsultasi Gratis Via Telepon

Dalam penanganan kasus ini, tenaga medis menjadi garda terdepan untuk mengobati pasien positif COVID-19.

Hal itu menjadikan mereka sebagai orang yang rawan terpapar virus corona.

loading...

Namun, di sisi lain terdapat momen menyedihkan yang menimpa dokter dan perawat pasien COVID-19.

Baca Juga: Antisipasi Meluasnya Virus Corona, Satgas TMMD Depok Buat Tempat Cuci Tangan Portable

Dikutip oleh pikiranrakyat-depok.com dari Antara, Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) menyatakan terdapat penolakan terhadap dokter dan perawat pasien COVID-19 oleh tetangga di lingkungan domisili tinggal mereka di Jakarta Timur.

"Laporan ini kami terima pada Minggu, 22 Maret 2020 lalu. Tidak hanya perawat tapi juga dokter di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan," kata Ketua Umum PPNI Harif Fadhilah seperti dikutip oleh pikiranrakyat-depok.com dari Antara.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: Antara

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X