Program Organisasi Penggerak Menuai Polemik, Nadiem Makarim Memohon dan Meminta Maaf

- 28 Juli 2020, 20:56 WIB
Mendikbud, Nadiem Makarim/Istimewa /

PR DEPOK - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim terus disoroti oleh berbagai pihak karena kebijakannya dinilai menuai kontroversi, salah satunya dalam Program Organisasi Penggerak (POP).

Kontroversi tersebut memicu mundurnya tiga organisasi besar dalam dunia pendidikan yakni Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama (NU), dan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Salah satu alasan yang turut disoroti adalah masuknya dua yayasan yang terafiliasi dengan perusahaan besar yang didanai dana gajah dalam POP yakni Putera Sampoerna Foundation dan Tanoto Foundation.

Baca Juga: Jalin Kerjasama dengan Donald Trump, RI Terima 100 Ventilator dan Hibah Rp187 M dari AS 

Nadiem Makarim memastikan bahwa kedua perusahaan tersebut menggunakan skema pembiayaan mandiri untuk mendukung Program Organisasi Penggerak (POP).

loading...

Dengan demikian, kedua yayasan yang selama ini bergerak di bidang pendidikan tersebut tidak memakai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

"Berdasarkan masukan berbagai pihak, kami menyarankan Putera Sampoerna Foundation juga dapat menggunakan pembiayaan mandiri tanpa dana APBN dalam Program Organisasi Penggerak dan mereka menyambut baik saran tersebut," kata Nadiem Makarim.

"Dengan demikian, harapan kami ini akan menjawab kecemasan masyarakat mengenai potensi konflik kepentingan dan isu kelayakan hibah yang sekarang dapat dialihkan kepada organisasi yang lebih membutuhkan,” sambung Nadiem Makarim di Jakarta pada Senin, 27 Juli 2020 yang dilansir dari siaran pers Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Baca Juga: Tolak RUU Cipta Kerja, Wakil Ketua MPR: RUU Itu Sudah Ditolak Semua Buruh dan Elemen Masyarakat 

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Kemdikbud


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X