Selain Corona, Thailand Perangi Virus Afrika yang Bunuh Ratusan Kuda

- 5 April 2020, 06:55 WIB
KONDISI kawasan pemeliharaan kuda di Thailand.*

PIKIRAN RAKYAT - Saat dunia diresahkan dengan virus corona atau Covid-19, Thailand harus dihadapkan dengan virus lain yang kini juga dikhawatirkan warga di sana, yakni virus kuda Afrika.

Sejak akhir Maret lalu, seorang dokter hewan menemukan 42 bangkai kuda pacu, itu merupakan penemuan kasus pertama di Thailand tahun ini.

Sang dokter kemudian mengambil sampel bangkai kuda untuk dikirimkan ke National Institute of Animal Health, hingga diketahui penyebab kematian puluhan kuda pacu itu.

Virus kuda Afrika yang terkenal mematikan itu ditemukan pertama kali di Benua Afrika.

Baca Juga: Berkat Lockdown, Warga India Kembali Nikmati Pegunungan Himachal untuk Pertama Kalinya 

Virus itu menyerang kuda dan keledai tepat di paru-paru dan sistem pernapasan mereka. Diketahui, kuda dapat tiba-tiba mati dalam waktu beberapa jam saja setelah terjangkit virus ini.

Terbaru, sebagaimana dilansir Pikiranrakyat-depok.com dari The Bangkok Post, Thailand mengonfirmasi 146 kasus virus kuda Afrika di Distrik Pak Chong, Provinsi Timur Laut Thailand.

Kepala Kantor Pengembangan Ternak Provinsi, Pasawee Somjai mengatakan per Sabtu 4 Februari saja, ia menemukan 13 kuda lain dengan gejala yang cukup parah.

Demi menekan angka kematian, sebelumnya, pada 26 Maret, Gubernur Nakhon Ratchasima membuat kebijakan berupa larangan pergerakan kuda dari daerah tersebut untuk mencehah penyebaran virus.

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Bangkok Post


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X