Berbeda dengan Twitter, Facebook Akan Tinjau Kebijakan Terkait Penghapusan Unggahan Donald Trump

- 7 Juni 2020, 14:22 WIB
CEO Facebook Mark Zuckerberg di protes karyawan.

PR DEPOK - Unggahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump di Facebook menuai protes di kalangan karyawan perusahaan media sosial raksasa dunia itu.

Para ilmuwan dalam lembaga Chan Zuckerberg Biohub, meminta Facebook menghapus unggahan Presiden Donald Trump tentang aksi protes menentang rasisme.

Mereka memprotes bahwa seharusnya perusahaan melakukan tindakan terhadap unggahan Trump.

Baca Juga: 5 Elemen Masyarakat Ini Bisa Berperan Dukung New Normal

Unggahan Donald Trump tersebut dinilai memicu amarah nasional.

Adapun unggahan Donald Trump yang mengatakan,"ketika penjarahan dimulai, penembakan dimulai."

Dikutip oleh Pikiranrakyat-depok.com dari CNET, para ilmuwan berpendapat Facebook membiarkan Presiden Donald Trump menyebarkan misinformasi dan pernyataan yang menghasut, serta tidak mematuhi kebijakan platform tersebut terhadap hal yang memicu kekerasan.

Baca Juga: Donald Trump Perintahkan 9.500 Tentara AS Tinggalkan Jerman

"Kami mendesak Anda (Mark Zuckerberg) mempertimbangkan kebijakan yang lebih ketat tentang misinformasi atau bahasa hasutan yang membahayakan orang atau sekelompok orang, terutama dalam situasi bergulat dengan keadilan ras seperti saat ini," kata para ilmuwan.

Chan Zuckerberg Biohub merupakan lembaga nirlaba penelitian medis yang didanai oleh Chan Zuckerberg Initiative, lembaga amal milik CEO Facebook Mark Zuckerberg dan istrinya Priscilla Chan.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: CNET


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X