Penelitian: Makan Malam Setelah Pukul 22.00, Bisa Sebabkan Bahaya Obesitas dan Diabetes

- 17 Juli 2020, 14:06 WIB
ILUSTRASI makan malam.* /Pexels /Andrea Piacquadio/Pexels

PR DEPOK - Makan malam biasanya adalah waktu yang sangat dihindari oleh mereka yang sedang melakukan program diet.

Pasalnya banyak literatur yang menyebutkan bahwa makan malam yang terlalu larut malam bisa menyebabkan pada kenaikan berat badan dan kadar gula darah tinggi.

Namun, tahukah Anda bahwa jika makan malam lebih awal malah bisa membantu tubuh membakar lemak?

Baca Juga: BREAKING NEWS: Komedian Senior Omas Dikabarkan Meninggal Dunia  

Dilasnir Pikiranrakyat-Depok.com dari Science Daily, berdasarkan studi yang dipublikasi di Endocrine Society's Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, meneliti hubungan antara waktu makan dan proses metabolisme makanan di dalam tubuh. Dan ternyata, makan malam di jam 6 sore justru membantu menurunkan berat badan.

Lebih dari 2,1 miliar orang dewasa diperkirakan memiliki kelebihan berat badan atau obesitas yang membuat komplikasi kesehatan seperti diabetes dan tekanan darah tinggi.

"Studi ini memberi penerangan baru tentang bagaimana makan larut malam memperburuk glukosa dan mengurangi jumlah lemak yang terbakar," kata penulis studi, Jonathan C. Jun, MD dari Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hokpins di Baltimore.

Baca Juga: Omas Meninggal Dunia, Komedian David Nurbianto: Baru Mau Ajak Mpok Buat Jadi Emak Saya 

Sebagai percobaan, peneliti meneliti 20 sukarelawan yang sehat (10 wanita dan 10 pria) untuk melihat bagaimana mereka ketika makan malam pada pukul 22.00 dibandingkan pada pukul 18.00 dengan menu yang sama dan tidur di waktu yang sama pukul 23.00.

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Sumber: Science Daily


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

Portal Sulut

Newcastle Tahan Imbang Hotspur

28 September 2020, 06:55 WIB
X