Hasil Autopsi Baru: George Floyd Meninggal karena Sesak Napas, Bertentangan dengan Laporan Resmi

- 2 Juni 2020, 13:06 WIB
POTRET Derek Chauvin, anggota kepolisian Minneapolis, AS yang menindih George Floyd dengan lututnya hingga tak bernapas dan meninggal dunia.* Facebook/Darnella Frazier/AFP via New York Post

PR DEPOK - Sebuah laporan otopsi baru, yang ditugaskan oleh keluarga George Floyd, menemukan bahwa Floyd meninggal karena sesak napas, bertentangan dengan laporan resmi dari pemeriksa medis Wilayah Hennepin.

Dikutip PR Depok dari Vox Selasa, 2 Juni 2020 kesimpulan awal pemeriksa medis adalah bahwa Floyd tidak mati karena "asfiksia traumatis atau pencekikan" setelah mantan perwira polisi Minneapolis Derek Chauvin menjepit leher Floyd dengan lututnya selama hampir sembilan menit.

Sebaliknya, laporan resmi menyarankan bahwa 'kondisi kesehatan yang mendasari Floyd termasuk penyakit arteri koroner dan penyakit jantung hipertensi' memainkan peran dalam kematiannya, serta fakta bahwa Floyd mungkin mabuk.

Baca Juga: Spanyol Laporkan Tidak Ada Kematian Akibat Virus Corona untuk Pertama Kalinya Sejak Maret

Tetapi laporan baru mencapai kesimpulan yang berbeda, menemukan bahwa Floyd mati karena sesak napas ketika Chauvin menekan leher dan punggung Floyd.

Laporan baru ini diterbitkan oleh dua ahli patologi forensik, salah satunya, Michael Baden, yang sebelumnya menjabat sebagai kepala pemeriksa medis untuk Kota New York.

Chauvin telah didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga dan pembantaian dalam kematian Floyd, dan laporan resmi itu tidak memaafkan perilaku Chauvin.

Baca Juga: Rekaman NASA Tunjukan Objek Diduga UFO Melaju Cepat di Bawah ISS saat Peluncuran SpaceX

Sebaliknya, itu menunjukkan bahwa, 'efek gabungan Floyd ditahan oleh polisi, kondisi kesehatannya yang mendasar dan setiap potensi minuman keras dalam sistemnya kemungkinan berkontribusi terhadap kematiannya'

Tetapi pertanyaan tentang bagaimana Floyd meninggal bisa sangat berarti di persidangan Chauvin.

Halaman:

Editor: Billy Mulya Putra

Sumber: Vox


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X