Buaya Berkalung Ban dan Tim Penolong Terlibat Kejar-kejaran Hingga Dini Hari

- 16 Februari 2020, 15:02 WIB
BUAYA liar berkalung ban bekas berjemur di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Rabu 15 Januari 2020.*

PIKIRAN RAKYAT - Pertolongan yang dilakukan terhadap buaya berkalung ban hingga Minggu 16 Februari 2020 belum berhasil.

Langkah penyelamatan melibatkan personel dari Balai Konservasi Sumberdaya alam (BKSDA) Sulawesi Tengah dan Nusa Tenggara Timur, Polairud, serta ahli buaya asal Australia Matt Wright.

Evakuasi dilakukan pada Minggu dinihari pukul 2:00 Wita.

''Evakuasi kami lakukan dinihari untuk menghindari masyarakat yang datang menyaksikan," ujar Haruna, Kepala Satgas penyelamatan buaya berkalung ban itu.

Baca Juga: Lama Tak Terlihat, Kim Jong Un Baru Muncul di Tengah Wabah Virus Corona

Baca Juga: Beredar Kabar Aqil Siraj Sebut Jokowi Cucu Nabi Musa, Simak Faktanya

Dari laporan Antara di lokasi evakuasi di Muara Teluk Palu, tim mahpir menangkap buaya itu dengan metode harpun.

Dua anggota penyelamat buaya yakni Oktovianus Sene dan Matt Wright sempat mengenai buaya tersebut dengan Harpun. Namun, buaya itu berhasil lepas.

Tm kembali mengejar target yang membawa pelampung dari tombakan harpun. Kejar-kejaran antara tim penyelamat dan buaya berkalung ban terjadi sekira sejam.

Halaman:

Editor: Yusuf Wijanarko

Sumber: Antara


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X