Jokowi Minta Harga Tes PCR Diturunkan Jadi Rp300 Ribu, Said Didu: Meningkatkan Kecurigaan pada 'Bisnis' PCR

- 26 Oktober 2021, 10:21 WIB
Mantan Sekretaris Menteri BUMN, Muhammad Said Didu mengomentari turunnya harga tes PCR atas permintaan Presiden Jokowi.
Mantan Sekretaris Menteri BUMN, Muhammad Said Didu mengomentari turunnya harga tes PCR atas permintaan Presiden Jokowi. /Twitter @msaid_didu

PR DEPOK - Mantan Sekretaris Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Muhammad Said Didu mengomentari kabar Presiden Joko Widodo yang meminta agar Tes PCR diturunkan menjadi Rp300.000.

Permintaan Jokowi tersebut disampaikan seiring dengan diberlakukannya aturan penggunaan tes PCR untuk syarat penumpang pesawat. 

Turunnya harga PCR yang semula Rp2 juta hingga akhirnya kini menjadi Rp300.000 tersebut akhirnya membuat Said Didu menyimpulkan kecurigaan terkait adanya 'bisnis' PCR. 

Baca Juga: Benarkah Vaksin Pfizer Terbukti Efektif bagi Anak Usia 5-11 Tahun? Ini Faktanya

"Kewajiban PCR dg turunnya harga mulai dari Rp 2 juta menjadi Rp 300 ribu meningkatkan kecurigaan terhadap 'bisnis' PCR," kata Said Didu seperti dikutip Pikiranrakyat-Depok.com dari akun Twitter @msaid_didu pada Selasa, 26 Oktober 2021. 

Kemudian Said Didu pun menjelaskan bahwa apabila kini harga tes PCR bisa turun hingga Rp300.000, maka tak menutup kemungkinan biaya dasar tes yang sebenarnya bisa di bawah itu. 

Maka dari itu, ia mengajak publik untuk menebak untung yang telah didapatkan oleh penyedia atau pengusaha tes PCR selama masa pandemi ini. 

Baca Juga: Estimasi Waktu 'Evaluasi' Usai Daftar Kartu Prakerja Gelombang 22 di www.prakerja.go.id, Simak Berikut Ini

"Jika skrg bisa dg harga Rp 300 ribu artinya biayanya di bawah Rp 300 ribu - mari menduga berapa untung yg sdh mereka nikmati dibalik aturan selama ini ?," ujarnya menjelaskan. 

Halaman:

Editor: Wulandari Noor

Sumber: Twitter @msaid_didu, ANTARA


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X