Untung Rp 200 Juta per Hari, Pabrik Kosmetik Abal-abal asal Depok Digerebek Polisi

- 19 Februari 2020, 10:05 WIB
POLISI amankan para pelaku produksi rumahan kosmetik abal-abal di Kecamatan Tepos, Depok pada Selasa, 18 Februari 2020.*

PIKIRAAN RAKYAT - Subdit III Ditresnarkoba Polda Metro Jaya melakukan penggrebekan pada sebuah rumah di kawasan Kampung Jatijajar No. 33, Kelurahan Jatijajar, Kecamatan Tapos, Depok.

Rumah yang digrebek oleh Polda Metro Jaya pada 15 Februari lalu merupakan tempat produksi kosmetik rumahan abal-abal.

Penggerebekan dilakukan atas adanya informasi dari masyarakat yang menyatakan bahwa Kecamatan Tapos, Depok seringkali dijadikan tempat memproduksi dan menjual kosmetik racikan.

"Adanya peredaran pembuatan kosmetik yang tidak sesuai dengan standar, di mana, kosmetik racikan ini mengandung bahan berbahaya dan tanpa ada izin edar dari BPOM," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Drs. Yusri Yunus dalam konferensi pers yang digelar pada Selasa, 18 Februari 2020.

Baca Juga: Berani Jemput WNI dari Tiongkok, Menhub Berikan Penghargaan kepada Pilot dan Kru Batik Air 

loading...

Atas laporan tersebut, Kasubdit 3 Kompol Awaludin Amin.,S.I.K dan Kanit 1 Subdit 3, Kompol Kresno Wisnu SIK menindaklanjuti informasi tersebut dengan melakukan penyelidikan.

"Ini diungkap pada hari sabtu yang lalu tanggal 15 Februari sekitar pukul 14.20 siang," tutur Kombes Pol Yusri Yunus.

Menurut penuturan Kombes Pol Yusri Yunus, saat melakukan penggerebekkan, ditemukan lima orang di dalam rumah produksi, empat orang laki-laki dan satu orang perempuan.

Tiga di antaranya ditetapkan sebagai tersangka, sementara dua lainnya disebutkan sebagai saksi.

Halaman:

Editor: M Bayu Pratama

Artikel Terkait

Tags

Komentar

Terkini

Terpopuler

Terpopuler

Pikiran Rakyat Media Network

X