Jokowi Sebut Rakyat Menjerit karena PPKM, Rachland Nashidik: Lapar Pak, Disuruh di Rumah Tapi Tak Diberi Makan

- 30 Juli 2021, 16:15 WIB
Politisi Partai Demokrat, Rachland Nashidik.
Politisi Partai Demokrat, Rachland Nashidik. /Facebook.com/Rachland Nashidik

PR DEPOK – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bahwa seluruh rakyat Indonesia menjerit ketika pemerintah menerapkan PPKM Darurat.

Hal tersebut disampaikan Jokowi terkait alasan pemerintah tidak bisa mengambil opsi lockdown dalam menangani pandemi Covid-19 lantaran pada level PPKM Darurat saja rakyat sudah tidak kuat.

"Tidak bisa kita tutup, lockdown seperti negara lain. Lockdown artinya tutup total, kemarin PPKM Darurat kan semi lockdown, itu masih semi saja saya masuk kampung, saya masuk ke daerah semuanya menjerit untuk dibuka. Lockdown itu juga belum bisa menjamin permasalahan bisa selesai," kata Jokowi seperti dikutip Pikiranrakyat-depok.com dari Antara pada Jumat, 30 Juli 2021.

Baca Juga: Tes Kepribadian: Huruf Pertama yang Dilihat Pertama Kali dapat Menggambarkan Kepribadian Anda

Menanggapi hal tersebut, politisi Partai Demokrat Rachland Nashidik menilai bahwa rakyat menjerit atas penerapan PPKM lantaran kelaparan.

Menurutnya, untuk mengatasi persoalan tersebut sebaiknya negara memberikan rakyat makan sehingga bisa menerapkan PPKM hingga lockdown tanpa adanya jeritan rakyat kembali.

Menjerit karena lapar, Pak. Di suruh di rumah tapi tak diberi makan. Makanya negara kasih makan rakyat dong. Itu syaratnya lockdown,” ujar Rachland Nashidik melalui akun Twitter pribadinya @RachlanNashidik.

Perlu diketahui, Presiden Jokowi mengakui kemunculan Covid-19 varian delta di Indonesia tidak terprediksi sebelumnya sehingga harus menerapkan PPKM Darurat Jawa-Bali pada 3-20 Juli 2021.

Baca Juga: Jokowi Sebut RI Tak Bisa Lockdown, Said Didu: Rakyat Menjerit Karena Kehidupannya Tidak Dijamin saat PPKM

Halaman:

Editor: Adithya Nurcahyo

Sumber: Twitter @RachlandNashidik, Antara


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X